GUBERNUR 

KEPULAUAN RIAU

Dr. H. Nurdin Basirun. S.Sos, M.Si

ARSIP

Arsip Berita

    (GPR) Kominfo

Invalid or Broken rss link.

 

Presiden Joko Widodo menegaskan Tentara Nasional Indonesia (TNI) sangat siap dalam mempertahankan NKRI. Latihan Gabungan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) 2017 ini menunjukkan kesiapan itu.

"Betapa tampak kesiapan TNI. Baik darat laut udara betul-betul dalam keadaan siap apabila diperlukan negara," kata Presiden Jokowi usai menyaksikan Latgab PPRC 2017 di Tanjungdatuk, Natuna, Kepulauan Riau, Jumat (19/5) siang.

Latgab ini diikuti seluruh kesatuan TNI, tak kurang 5.000 prajurit berada di kawasan paing utara Kepri ini. Presiden tampak mengikuti dengan seksama tiap adegan latihan itu.

Presiden menambah Latihan PPRC dalam rangka menunjukkan solidnya TNI. Juga menunjukkan begitu siapnya TNI dalam menjaga pertahanan negara ini.

"Ini menunjukkan kesiapan TNI dalam rangka mempertahankan NKRI," kata Jokowi. Jokowi menyebutkan latihan ini sudah berjalan enam bulan dengan tahapan tahapannya.

Latihan dimuali dengan operasi udara ketika pesawat Sukhoi berhasil menghancurkan pertahanan musuh. Pesawat ini kemudian langsung melakukan perlindungan udara.

Dilakukan juga pertempuran laut. Dilakukan pertempuran anti kapal permukaan, udara dan kapal selam. Empat F-16 kemudian melepaskan bom.

Setelah memenangi pertempuran laut, pasukan khusus langsung melakukan penerjunan udara dari ketinggian 17.000 feet. Ada juga penerjunan dari ketinggian 8.000 feet dan 1.500 feet.

Semua peralatan tempur diperagakan dalam latgab ini. Sejumlah KRI juga tampak berakti dengan segala kemampuan terbaiknya. Peralatan tempur udara baik pesawat tempur maupun helikopter juga menunjukkan aksinya. Demikian juga peralatan tempur dari pada sejumlah tank-tank.

Sebelum menutup aksi dalam latihan perang ini, pemandu acara menegaskan TNI sangat siap mempertahankan NKRI.

"Salam hormat dan bangga untuk Presiden Jokowi. Jayalah Tentara Nasional Indonesia," kata seorang pilot menutup aksi pada latgab ini.

Tampak mendampingi Presiden Jokowi pada latgab ini Panglima TNI Jendral Gatot Numantyo, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, Gubernur Kepri Nurdin Basirun. Hadir juga pada kesempatan itu Mendagri Tjahjo Kumolo dan Seskab Pramono Anung.

Sebanyak 23 Gubernur hadir pada kegiatan tersebut. Mereka adalah Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo, Gubernur Jatim Sukarwo, Gubernur Maluku Said Assagef, Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan, Gubernur Sumut T Ery Nurradi, Gubernur Sultra Nur Alam, Gubernur Maluku Utara Abdul Gani Kasuba, Gubernur Sulteng Longki Djanggola, Gubernur Bali Made Mangku Pastika, Gubernur Lampung Ridho Ficardo, Gubernur Babel Erzaldi Rosman, Gubernur Kalsel Sahbirin Noor, Gubernur Jabar Ahmad Heryawan, Gubernur Kaltim Awang Faruk, Gubernur Sumsel Alex Nurdin, Gubernur Kaltara Irianro Lambrie, Gubernur Jambi Zumi Zola, Gubernur NTB TGH M Zainul Majdi, Gubernur Kalteng Sugianto Sabran, Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, Gubernur Sulut Olly Dondonkambey.

Para Gubernur sudah berada di Natuna sejak Kamis (18/5) lalu. Mereka mengikuti serangkaian latihan militer, seperti menembak dan lainnya. Para Gubernur menginap di KRI. Di KRI dilakulam sejumlah diskusi soal negeri ini dengan Panglima TNI Gatot Numantyo.

Jumat (19/5) pagi, dilakukan pembaretan oleh Panglima TNI terhadap para Gubernur di Pantai

Muara. Satu per satu Gubernur dipasangkan baret hitam oleh Panglima, sebagai tanda "latihan militer" telah selesai diikuti.

Usai menyaksikan latihan PPRC, Jokowi ditemani Panglima Menhan dan Gubermur Nurdin bersama ribuan prajurit melaksanakan sholat Jumat berjamaah di Aula Kartika. Usai sholat berjamaah, Jokowi melakukan makan bersama secara lesehan dengan ribuan prajurit.

Jokowi menambahkan, dia sangat bangga melihat pelatihan PPRC. Semua sangat terintregasi baik darat laut maupun udara. Sehingga bisa memenangi pertempuran. 

"Tapi jangan puas dulu, masih banyak hal yang harus diperbaiki, dibenahi terutama di bidang alusista. Apalagi bila dikaitkan dengan teknologi yang semakin cepat," kata Jokowi usai sholat Jumat bersama para prajurit.

Gubernur Nurdin mengucapkan selamat kepada TNI yang sukses menggelar latihan PPRC di Natuna. Apalagi ini dilaksanakan di Natuna, salah satu kawasan perbatasan di Kepri. 

"Selamat kepada TNI. Ini menunjukkan bahwa mereka siap mengamankan NKRI," kata Nurdin.(Humas)

PPID

Pedoman Pelayanan Informasi & Dokumentasi

JDIH

Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum

TRANSPARANSI

Transparansi Pengelolaan Keuangan Daerah

    BUKU TAMU

  LINK KABUPATEN KOTA

    PENGUNJUNG 

2978212
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Minggu Lalu
Bulan Ini
Bulan Lalu
Seluruhnya
3636
4940
10453
59694
138842
145138
2978212

13.60%
17.22%
10.89%
2.84%
0.83%
54.62%

IP Anda : 54.81.71.31