Logo
Loading...

Masyarakat Tumplek di Bazar Imlek Tanjungpinang, Jadi Destinasi Wisata Kuliner Kota Tua

Terbit : Senin, 22 Januari 2024
Pukul : 07:12 WIB
Dilihat : 543 Kali
Bagikan Berita Ini
Masyarakat Tumplek di Bazar Imlek Tanjungpinang, Jadi Destinasi Wisata Kuliner Kota Tua
Gubernur Ansar saat menghadiri peresmian Bazar Imlek tahun 2024 di Jalan Merdeka, Tanjungpinang.

*Diresmikan Oleh Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad

DISKOMINFO KEPRI - Menjelang perayaan Tahun Baru Imlek 2575/2024 M, suasana meriah dan semarak sudah terasa di Kota Tua Tanjungpinang. Tampak masyarakat tumpah ruah di Bazar Imlek, yang menjadi salah satu agenda tahunan di kota ini, tahun ini kembali digelar di Jalan Merdeka dan Jalan Teuku Umar, dengan menawarkan berbagai macam produk, kuliner, dan hiburan bagi pengunjung.

Bazar Imlek, yang berlangsung sejak 12 Januari hingga 8 Februari 2024, diresmikan oleh Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad, Minggu, (21/1) malam. 

Dari 3 pintu masuk, yakni kedua ujung Jalan Merdeka dan Jalan Teuku Umar, pengunjung akan disambut dengan ratusan tenda stand bernuansa merah serta ratusan lampion merah yang identik dengan perayaan imlek.

Sejalan dengan Program Strategis yang digesa Gubernur Ansar, yaitu Revitalisasi Kota Tua Tanjungpinang yang meliputi kedua jalan tersebut, menambah semangat pegiat UMKM yang pesertanya tahun ini ini diikuti oleh 300 stand, dibanding tahun lalu sekitar 200 stand. 

Dalam sambutannya, Gubernur Ansar mengatakan bahwa Bazar Imlek merupakan salah satu sarana untuk membangun kebersamaan dan moderasi di tengah keberagaman etnis, adat, dan suku bangsa yang ada di Kepri.

"Yang jualan di sini tidak hanya warga Tionghoa, namun juga dari berbagai etnis dan suku bangsa. Patut merasa bangga, Kepri ini adalah miniaturnya Indonesia. Walau daratannya hanya 4 persen, tapi seluruh etnis, adat, dan suku bangsa ada di Kepri. Dan sampai saat ini tidak ada konflik horizontal," ujar Gubernur Ansar.

Gubernur Ansar juga mengatakan ke depan semua bagian Kota Tua akan memiliki wajah yang sama, sehingga menjadi 'heritage town' yang menarik bagi wisatawan.

"Kita akan terus membangun Kepri. Kita ingin semua bagian Kota Tua ini wajahnya akan seperti Jalan Merdeka dan Jalan Teuku Umar. Akan dilanjutkan ke jalan lainnya, sehingga akan menjadi 'heritage town' nya Tanjungpinang," kata Gubernur Ansar.

Salah satu pengunjung, Rina, mengaku senang bisa berbelanja di Bazar Imlek. Ia mengatakan, banyak barang yang menarik dan murah di sini. Selain itu berbagai macam kuliner tersedia di sini. 

"Saya suka belanja di sini, banyak barang yang lucu-lucu dan harganya juga terjangkau. Kalau lapar atau haus, tinggal pilih mau makan dan minum apa. Semuanya ada di sini" kata Rina.

Bukan hanya menjadi destinasi wisata dan kuliner, Bazar Imlek juga menjadi peluang bisnis bagi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang membuka stand jualan di sini. Tahun ini, ada sekitar 300 stand UMKM yang berpartisipasi, naik sekitar 50 persen dari tahun lalu.

Salah satu pegiat UMKM, Siti, mengatakan bahwa Bazar Imlek merupakan kesempatan bagi dirinya untuk mempromosikan produknya. Ia mengaku, omzetnya meningkat sejak berjualan di Bazar Imlek.

Siti juga mengapresiasi panitia bazar pemerintah yang memberikan fasilitas dan kemudahan bagi UMKM untuk berjualan di Bazar Imlek. Ia berharap, kegiatan seperti ini bisa terus dilakukan setiap tahun.

"Saya berterima kasih kepada penyelenggara dan pemerintah yang sudah memberikan kesempatan kepada kami untuk berjualan di sini. Fasilitasnya juga bagus, ada tenda, listrik. Semoga tahun depan bisa ikut lagi," ujar Siti. (Ron)