TUTUP

Selamat Datang di Portal Resmi Provinsi Kepulauan Riau || Tanggal : 17-Jun-2021 | Pukul : 08:59:19 , Selamat Pagi !!

×

Logo Jembatan Dompak Kepri Secara Keseluruhan Menjadi Simbol Pemerintahan Provinsi Kepulauan Riau Yang Selalu Ingin Terhubung Dengan Masyarakatnya, Selalu Terbuka dan Selalu Mempersembahkan Yang Terbaik Bagi Siapapun Yang Menemuinya. "757 Disingkat Jadi Ju Ma Ju yang Didefinisikan dengan maju-maju. Kepri Maju".

Cetak

Kepriprov.go.id

Portal Resmi Provinsi Kepulauan Riau
TUTUP

Karantina Pertanian Tanjungpinang Fasilitasi Ekspor Senilai Rp447,3 Miliar

Penulis asiik1 - 11 May 2021
4605
Peternakan babi potong di Pulau Bulan, Batam. Karantina Pertanian Tanjungpinang pada caturwulan I 2021 berhasil memfasilitasi ekspor komoditas pertanian sebanyak 6.935,7 ton dan 109.931 ekor babi potong, dengan nilai ekonomis sebesar Rp447,3 miliar dan menerbitkan sertifikat kesehatan komoditas pertanian sebanyak 176 kali. Foto Oleh : Asiik3

Tanjungpinang- Karantina Pertanian Tanjungpinang pada Caturwulan I 2021 berhasil melampaui target kinerja ekspor komoditas pertanian.  Hal itu diketahui berdasarkan data Indonesian Quarantine Full Automation System (IQFAST).

Karantina Pertanian Tanjungpinang pada caturwulan I 2021 berhasil memfasilitasi ekspor komoditas pertanian sebanyak 6.935,7 ton dan 109.931 ekor babi potong, dengan nilai ekonomis sebesar  Rp447,3 miliar dan menerbitkan sertifikat kesehatan komoditas pertanian sebanyak  176 kali. 

Dengan capaian tersebut Karantina Pertanian Tanjungpinang telah berhasil melampaui target kinerja peningkatan ekspor 2021 pada caturwulan I dengan beberapa kategori yaitu jumlah eksportir baru telah tercapai 100%, keberagaman komoditas baru 100%, frekuensi sertifikasi 37%, jumlah negara tujuan baru 100%, volume export 27?n nilai ekspor 25%.

“Ekspor komoditas Pertanian di bawah layanan Karantina Pertanian Tanjungpinang meningkat di caturwulan pertama tahun 2021. Hal ini patut disyukuri karena produk pertanian Kepri masih menjadi  primadona dan diminati pasar internasional,” ungkap Raden selaku Kepala Karantina Pertanian Tanjungpinang, Senin (10/5/2021).

Menurut Raden,  guna  mendukung Gerakan Tiga Kali Lipat Ekspor Pertanian yang digagas oleh Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, pihaknya terus melakukan berbagai upaya untuk mendorong ekspor produk pertanian, karena masih banyak hasil pertanian asal Kepuluan Riau (Kepri) yang berpotensi untuk diekspor. 

“Secara intens Tim Gratieks Karantina Tanjungpinang terus melakukan bimbingan teknis, sanitari dan fitosanitari sebagai persyaratan negara tujuan ekspor, meningkatkan sinergisitas dengan instansi terkait serta memberikan percepatan layanan karantina supaya komoditas ekspor mampu bersaing di negara tujuan,” ujarnya.

Dukungan Geografis yang Strategis

Posisi Tanjungpinang (Kepri) yang berdekatan dengan Singapura merupakan keuntungan secara geografis karena posisinya yang strategis. Kondisi ini harus dimanfaatkan dengan tepat dengan melakukan hilirisasi komoditas pertanian di Kepri. Beberapa komoditas pertanian asli Kepri ada yang surplus, selain itu ada juga komoditas pertanian dari daerah lain yang bisa dilakukan pengolahan di Kepri, sehingga akan meningkatkan nilai ekonomis bagi komoditas tersebut.

"Kami berupaya mendorong daging babi dapat diolah menjadi produk olahan lain dan diekspor, ada juga industri pengolahan kelapa yang mengolah kelapa menjadi berbagai produk turunan yang terus kita optimasi agar produknya terus meningkat," ujar Raden.

Secara terpisah Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) Ali Jamil, mengatakan Kementerian Pertanian sangat mendukung program hilirisasi komoditas pertanian, mulai dari pengolahan sampai ke pemasaran harus berkesinambungan. Karena hilirisasi akan menyerap banyak tenaga kerja dan meningkatkan nilai ekonomi.

Menurut Jamil, sebagai economic tools pihaknya akan terus memacu ekspor pertanian dengan melakukan penguatan sistem perkarantinaan, memberi pelayanan dengan cepat, cermat dan akurat. 

“Dukungan pemerintah daerah yang baik, serta kerja sama petani dan juga pelaku usaha yang sinergis akan dapat meningkatkan volume dan pasar ekspor yang terus berkelanjutan. Semoga dalam waktu dekat dapat kita realisasikan bersama, ada komoditas baru yang bisa ekspor langsung dari Tanjungpinang atau Kepri, seperti komoditas Sarang Burung Wallet,” pungkas Jamil. 

Dipublish Oleh - diskominfo