TUTUP

Selamat Datang di Portal Resmi Provinsi Kepulauan Riau || Tanggal : 20-Jun-2019 | Pukul : 09:06:04 , Selamat Pagi !!

×

Logo Jembatan Dompak Kepri Secara Keseluruhan Menjadi Simbol Pemerintahan Provinsi Kepulauan Riau Yang Selalu Ingin Terhubung Dengan Masyarakatnya, Selalu Terbuka dan Selalu Mempersembahkan Yang Terbaik Bagi Siapapun Yang Menemuinya. "757 Disingkat Jadi Ju Ma Ju yang Didefinisikan dengan maju-maju. Kepri Maju".

Cetak

Kepriprov.go.id

Portal Resmi Provinsi Kepulauan Riau
TUTUP

Temui Petugas Jika Jamaah Calon Haji Tersesat

Penulis asiik1 - 23 July 2018
154
Ilustrasi Foto Oleh : Diskominfo Kepri

TANJUNGPINANG - Jutaan manusia akan berkumpul di tanah suci Mekah dan Madinah pada musim haji tahun 1439 hijriyah ini. Tersesat menjadi salah satu kendala yang kerap dihadapi Jemaah calon haji asal Indonesia. Agar terhindah dari tersesat, Jemaah perlu mencermati beberapa hal.

“Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan Jemaah calon haji agar tidak tersesat. Yang pertama, pedomani kartu hotel yang diberikan oleh pihak maktab. Jika tersesat bisa ditunjukan pada warga sekitar, nanti mereka bisa memberikan petunjuk jalan menuju hotel,” ujar Subadi, Kepala Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umrah pada Kanwil Kemenag Kepri, Jumat (20/7).

Sebelum meninggalkan hotel, Jemaah diharapkan memperhatikan benar bentuk dan ciri hotel. Perhatikan hotel dari tampak depan, bila perlu foto bangunan hotel menggunakan telpon genggam. Perhatikan pula bangunan di sekitar hotel, yang dapat dijadikan petunjuk saat akan kembali menuju hotel.
“Hotel di Mekah dan Madinah itu mirip-mirip, harus diperhatikan benar agar tidak sulit saat akan kembali ke hotel,” tambah Subadi.

Untuk melayani Jemaah, pemerintah telah menempatkan petugas di loby masing-masing hotel yang ditinggali jemaah asal Indonesia. Petugas berjaga-jaga 24 jam selama musim haji.

Jika tersesat, jemaah dapat mencari hotel berbendera Indonesia di lokasi terdekat. Jemaah dapat menyampaikan pengaduan pada petugas yang mengenakan seragam khusus. Petugas dapat menunjukan lokasi penginapan melalui gelang para jemaah yang dilengkapi dengan QR (Quick Response) Code, yang berisi data-data pribadi jemaah.

“Jika tersesat di Masjidil Haram atau di Masjid Nabawi, kawan-kawan jemaah dapat menemui petugas sektor khusus yang tugasnya melayani jemaah. Petugas sektor khusus ini mudah dikenali, karena mengenakan rompi dengan bendera Indonesia,” sebut Subadi.

Untuk meminimalisir resiko tersesat, jemaah diminta untuk tidak meninggalkan hotel sendirian. “Sebaiknya berdua atau bertiga, jadi bisa saling meningatkan arah-arah jalan. Jangan lupa sebelum keluar hotel untuk melapor pada ketua regu,” Subadi mengingatkan.

Diharapkan pelaksanaan haji pada tahun ini dapat berjalan lancar. “Mohon doa dari seluruh masyarakat juga, agar penyelenggaraan haji berjalan lancar,” tutup Subadi.

Dipublish Oleh - Diskominfo Kepri